by

Yuk, Bakar Lemak Dua Kali Lipat Dengan Olahraga Sebelum Sarapan

Karibkerabat.com – Banyak orang olahraga pagi setelah jeda makan satu atau dua jam. Tapi, berdasarkan penelitian terbaru, olahraga sebelum sarapan akan lebih baik bagi tubuh.

Dilansir laman Nypost, selama enam minggu penelitian, peneliti di Inggris penelusuran peningkatan berat badan 30 pria berkelebihan berat badan dan obesitas yang terkumpul menjadi tiga kelompok.

Pertama, yang makan pagi sebelum berolahraga; kedua yang makan kemudiannya; dan tiga kelompok kontrol yang tidak membuat perubahan gaya hidup.

Selain olahraga terbalik, rutinitas latihan dan asupan makanan peserta penelitian sama. Peneliti menemukan, mereka yang melakukan aktivitas fisik sebelum makan makanan pertama pada hari itu “berhasil membuat dua kali lipat jumlah lemak” dibandingkan dengan yang mengerjakan setelah sarapan.

Menurut Dr. Javier Gonzalez dari University of Bath. “Bicarakan waktu makan dalam pembicaraan dengan olahraga yang membawa perubahan besar dan positif bagi kesehatan keseluruhan,”.

Olahraga pagi sebelum sarapan memberikan efek pembakaran lemak 2 kali lipat.

Peningkatan pembakaran lemak terjadi karena kadar insulin lebih rendah di pagi hari. Setelah kita berpuasa saat tidur, tubuh mengambil lemak yang sudah tersimpan di jaringan untuk sumber energi, beralih ke makanan yang hanya kita konsumsi untuk sumber energi.

Meskipun penelitian ini tidak menyebabkan perbedaan dalam badan, penelitian ini menunjukkan pengaruh positif bagi kesehatan “dalam” dengan membantu mengelola darah tetap terkontrol, menangkal penyakit diabetes juga penyakit jantung.

“Kelompok yang berolahraga sebelum sarapan meningkatkan kemampuan mereka untuk merespons hormon insulin, yang lebih luar biasa, kelompok kedua latihan menghitung jumlah besar dan penilaian yang sama,” kata Gonzalez.

“Satu-satunya perbedaan adalah saat makan asupannya.” Selain itu, kelompok pertama yang melakukan latihan sebelum makan menjadi lebih baik melalui berjalannya waktu, otot-otot mereka merespons insulin dengan lebih sensitif, dan menunjukkan peningkatan protein yang membantu mengenai aliran darah.

Sementara itu, kelompok kedua yang berolahraga setelah sarapan menunjukkan respons insulin yang sama dengan kelompok kontrol, yang artinya latihan mereka tidak terlalu efektif.

“Olahraga di situasi puasa semalam dapat meningkatkan tunjangan kesehatan yang lebih baik tanpa perubahan, durasi atau persepsi usaha mereka,” kata rekan penulis studi Dr. Gareth Wallis dari University of Birmingham

Comment

Leave a Reply

News Feed